Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Doa

Memasuki Ruang Rahasia Doa (2)

Orang-orang Farisi berpusat pada diri mereka sendiri. Ketika berdoa di hadapan banyak orang, mereka ingin dikenal sebagai para pendoa yang kudus. "Bukan kamu," kata Yesus. Anda harus mencegah semua gangguan. Anda harus menyingkirkan kekacauan. Tutuplah pintunya! Kita tidak pernah sungguh-sungguh membutuhkan anugerah-Nya seperti saat kita datang kepada-Nya dalam doa. Tutuplah pikiran Anda dari semua pemikiran tentang orang lain dan hormatilah Allah saja. Jangan biarkan pikiran Anda dipenuhi dengan apa yang ada di sekitar Anda, melainkan dengan Allah yang tidak terlihat.

Berapa banyak doa kita yang hanya sebatas ucapan di mulut saja? Betapa besar kebutuhan kita untuk mengerti bahwa Kristus adalah Pendoa syafaat kita. Ada banyak cara untuk melakukan dengan benar apa yang Tuhan peringatkan. Apakah doa-doa kita (pribadi atau keluarga) berbeda ketika ada tamu? Apakah anak Anda akan berkata kepada penatua atau majelis yang datang berkunjung, "Ayah, engkau berdoa lebih lama karena majelis ada di sini." Apakah kita berdoa secara tersembunyi (dalam doa pribadi), dengan cara begitu semua orang tahu bahwa kita berdoa secara pribadi? Anak-anak, apakah kamu berdoa dengan tersembunyi ketika kamu berada di restoran? Apakah kamu berdoa dalam hati dan menundukkan kepalamu lebih lama dibandingkan orang lain, untuk meyakinkan bahwa semua orang tahu bahwa kamu berdoa dan kamu berdoa lebih lama daripada orang lain? Jika demikian, kamu berdoa agar dilihat manusia. Yesus melarang hal itu.

Apakah Anda berdoa untuk didengar kaum pria atau wanita? Apakah pikiran Anda mengembara dengan cepat? Hal itu terjadi pada kita masing-masing. Itulah sebabnya, saya berpikir bahwa adalah baik jika dalam doa pribadi Anda, Anda berdoa dengan keras. Itulah sebabnya, saya berpikir bahwa adalah baik ketika kita menghadap Allah dalam doa pribadi, kita tidak terlalu merasa nyaman. Pada malam hari ketika Anda berdoa sebelum tidur, jangan berbaring di tempat tidur Anda terlebih dahulu. Jangan merasa nyaman!

Kepada siapa kita berdoa? "Sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, ...." Yesus mengatakan tentang orang-orang munafik, "Mereka sudah mendapatkan upahnya." Orang-orang munafik akan mendapatkan apa yang mereka inginkan. Mereka menginginkan tepuk tangan dan pengakuan dari manusia. Mereka akan mendapatkannya. Namun, untuk apa? Ketika mereka mendapatkannya, apa yang mereka miliki? Mereka tidak mendapatkan keajaiban hadirat Allah. Mereka tidak mengalami terang Wajah Allah. Dan, itulah sebabnya, pemazmur dalam Mazmur 86:11 berkata, "... bulatkanlah hatiku untuk takut akan nama-Mu." Tuhan, aku tidak ingin hatiku seperti sebuah delta yang dialiri segala macam sungai dari segala arah. Jadikan hatiku seperti sebuah aliran air yang sangat deras, sebuah sungai yang mengalir menuju Allah. Itulah esensi dari doa. Mendekatlah. Tutuplah pintu. Masuklah ke kamar rahasia. Anda akan mendapati bahwa Seseorang sedang menunggu Anda.

"Berdoalah kepada Bapamu yang tersembunyi, dan Bapamu yang tersembunyi itu akan memberi upah kepadamu." Itu berarti, pusatkan hati Anda kepada Bapa Anda. Sadarilah bahwa Allah ada di sana! Pikirkan hal itu! Pikirkanlah tentang siapa Dia dan seperti apakah Dia -- Allah yang Mahakuasa dan Mahaagung, Allah atas segala sesuatu, berkilauan dalam kekudusan dan keindahan, mulia dalam kasih dan pengampunan. Saya akan masuk dalam hadirat Allah yang Esa dan Bapa saya yang abadi dan terpuji karena Yesus Kristus. Allah adalah satu-satunya Pribadi yang tinggal dalam ruang doa yang tersembunyi. Dia adalah satu-satunya Pribadi yang ada di sana. Doa membawa Anda ke tempat tersembunyi yang tidak tersentuh oleh dosa. Tidak ada kekacauan dan kebingungan di sana. Sebuah tempat mulia, yang untuk memasukinya pun malaikat tidak berani. Doa menempatkan Anda tepat di hadapan takhta Allah dan Ia yang duduk di atas takhta itu. "Bapa," kata Yesus, menemui Anda secara tersembunyi. Anda tidak dapat menyembunyikan apa pun di belakang Anda saat menghadap-Nya. Ia mengetahui hati Anda dan hal-hal tersembunyi di dalamnya.

Akan tetapi, Yesus mengatakan bahwa Bapa berada di tempat tersembunyi. Di sanalah, Ia berada. Hadirat-Nya ada di sana. Oh ya, Ia bersama Anda ketika Anda berjalan. Ia memegang tangan Anda seperti ketika tangan Anda berada di atas keyboard komputer. Ia memegang tangan Anda ketika Anda mengendarai mobil Anda, ketika Anda mengganti popok, ketika Anda mencuci piring, ketika Anda ada di depan meja Anda. Akan tetapi, ada sebuah tempat tersembunyi. Di sanalah, Ia berada. Anda dapat pergi ke sana dan hanya berbincang-bincang dengan-Nya. Ia akan mendengar dan memperhatikan setiap napas yang Anda embuskan. Ia akan menjawab Anda dan merangkul Anda. Doa adalah tempat yang di dalamnya kita dapat menepis dunia luar dan ada bersama Allah sendirian. Apakah Anda tidak membutuhkannya? Dapatkah Anda menunggu saat berikutnya sementara Anda dapat pergi ke tempat Allah yang tersembunyi? Apakah ada tempat lain yang Anda tahu lebih berharga?

Berdoalah kepada Bapa Anda. Dapatkah Anda memikirkan sesuatu yang lebih indah? Yesus mengatakan bahwa ketika Anda berdoa, Anda harus mengetahui hubungan antara Allah dan Anda. Kata "Bapa" mengalir berlimpah dengan segala kebenaran tentang kekayaan anugerah dan belas kasih bagi orang-orang pilihan Allah. Hal ini menunjukkan bahwa kita telah diangkat karena darah Anak Domba. Itu menunjukkan kepada kita bahwa Ia adalah Bapa kita yang sempurna, yang mengetahui segala keperluan kita, yang memiliki kebijaksanaan sempurna, yang bertindak bagi kebaikan kita, yang peduli kepada kita, dan ingin memberkati kita lebih dari yang kita inginkan.

Datanglah dengan keberanian seorang anak kecil. Datanglah ke hadapan Bapa dengan keyakinan bahwa seperti Bapa telah membeli Anda di dalam Kristus, Ia akan memberkati Anda dalam kepenuhan Kristus. Betapa ingin kita melakukannya!

Doa bukanlah sebuah kemewahan. Doa adalah sebuah kebutuhan. Karena doa adalah datang ke hadapan Bapa secara tersembunyi, ini berarti bahwa doa adalah sumber kekuatan kita. Pikirkan tentang Kristus. Bagaimana Kristus dikuatkan dalam kehidupan-Nya di bumi? Bagaimana Ia mendapat energi untuk dapat melakukan tugas-Nya? Doa. Kita membaca, "... dan ketika hari telah malam, Ia pergi ke sebuah bukit untuk berdoa." Dalam hari-hari-Nya sebagai manusia, Ia menuangkan isi hati-Nya kepada Allah secara tersembunyi, dan Bapa-Nya memberi-Nya upah secara terbuka.

Apakah Anda berdoa? Apakah Anda memiliki kebiasaan berdoa secara pribadi? Saya tidak menanyakan apakah doa Anda sempurna. Saya tidak menanyakan apakah doa-doa Anda merupakan cara Anda untuk mewujudkan keinginan Anda. Akan tetapi, apakah Anda berdoa sebagai sebuah kebiasaan rutin? Sebuah kebiasaan doa, misalnya Anda memiliki kebiasaan untuk memakai baju untuk waktu-waktu tertentu dan mandi pada waktu-waktu tertentu, seperti kebiasaan rutin yang Anda miliki. Saya tidak menanyakan kepada Anda apakah doa merupakan niat baik Anda. Apakah doa merupakan kebiasaan rutin Anda? Jika tidak, mengapa?

Jika tidak, bertobatlah. Datang kepada Allah dalam doa merupakan hal paling mendalam dalam kehidupan kita sebagai anak-anak-Nya. Menjauhlah, janganlah berdoa, dan Anda akan sangat menderita. Semua itu akan menuntun pada kemurtadan. Hal itu akan menuntun kepada ketidakpedulian. Hal itu akan semakin buruk. Berdoalah. Masuklah ke ruang tersembunyi. Lakukanlah perang habis-habisan terhadap apa pun yang akan membuat Anda jauh dari doa, apa pun yang akan mengalihkan perhatian Anda. Jika diperlukan, ketika Anda mengatakan bahwa Anda tidak punya waktu, batalkanlah untuk membaca koran, cabutlah kabel TV, dan tutuplah gagang telepon. Beberapa generasi telah hidup tanpa kertas, tanpa TV, tanpa telepon, dan tanpa komputer. Namun, tidak ada generasi umat Allah yang hidup tanpa doa.

"Dan Bapamu yang melihatnya secara rahasia akan membalas engkau dengan terbuka." Dia akan memberi upah secara terbuka dalam hidup Anda dengan kekuatan dan kehadiran-Nya. Hidup Anda akan bersinar seperti wajah Musa yang bercahaya dengan kemuliaan Allah. Hidup Anda akan bersinar dengan keberanian dan kepercayaan dalam Tuhan. Upah doa bukan berupa pujian dari manusia. Upah doa tidak bersifat duniawi dan hal-hal duniawi yang fana. Namun, upah itu berupa hal-hal yang akan Anda alami dalam jiwa Anda. Damai sejahtera Allah, kepuasan, pikiran surgawi, kesabaran, dan kenyamanan. Oh, semua berkat yang ditemukan di tangan kanan Allah -- bahkan, sukacita selama-lamanya -- yang dapat ditemukan di ruang doa yang tersembunyi. Pergilah ke sana. Caranya sudah terbuka melalui Yesus Kristus.

Mari kita sering-sering masuk ke dalam tempat doa yang tersembunyi dengan sukacita yang besar.

Mari kita berdoa.

"Bapa, anugerahilah kami agar dalam doa-doa kami, kami dapat mencari wajah-Mu. Amin." (t/N. Risanti)

Diterjemahkan dan disunting dari:

Nama situs : reformedwitnesshour.org
Alamat URL : http://www.reformedwitnesshour.org
Judul asli artikel : Entering the Secret Chamber of Prayer
Penulis : Rev. Carl Haak
Tanggal akses : 13 Agustus 2013

Komentar