Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Doa

Loading

Doa-Doa dalam Kitab Lukas

Menurut Eusibius, Lukas adalah seorang kelahiran Antiokhia yang tinggal di Siria. Ia merupakan salah satu dari orang-orang Kristen yang mula-mula. Lukas adalah orang yang terpelajar dan seorang dokter. Nama Lukas hanya disebut tiga kali dalam Perjanjian Baru: Kolose 4:14; Filemon 1:24; 2 Timotius 4:11. Akan tetapi penggunaan kata "kami" dalam Kisah Para Rasul 16:10 menunjukkan bahwa ia, juga Paulus, adalah salah satu utusan Injil yang paling mula-mula di Benua Eropa. Lukas memperkenalkan Yesus Kristus sebagai "Manusia Sempurna" - "Manusia Ideal" -- "Anak Manusia" juga "Anak Allah."

Lukas bersama-sama dengan Rasul Paulus ada di Kaisarea selama dua tahun, pada saat itu ia mungkin sedang mengadakan penyelidikan tentang hal-hal yang tertulis dalam pendahuluan suratnya (Lukas 1:1-4). Lukas menulis untuk orang-orang Yunani dan untuk seluruh dunia. Ia memperkenalkan Kristus sebagai "Terang yang menyinari orang-orang bukan Yahudi."

Hanya Lukas yang memperlengkapi orang-orang Kristen mula-mula dengan nyanyian pujian: Lukas 1:42-45; 1:46-55; 1:68-79; 2:10-14; Lukas 2:29-32. Ia juga memberikan perhatian khusus terhadap doa, mencatat enam peristiwa yang tidak disebutkan dalam kitab Injil lainnya, di mana Tuhan kita berdoa. Tak satu pun dari ketiga penulis Injil lain yang menyebutkan tiga perumpamaan tentang doa (Lukas 11:5-13; 18:2-8; 18:9-14).

Lukas memperlihatkan kelemahlembutan Yesus terhadap kaum wanita, dan perhatian-Nya terhadap orang-orang miskin dan rendah hati. Dua pasal pertama dan dua pasal terakhir memiliki keindahan yang luar biasa. Renan, seorang yang tidak percaya, berkata bahwa Injil Lukas adalah "Kitab yang paling indah di dunia."

Komentar