Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Doa

Loading

Ezra

Dosa orang Israellah yang menyebabkan mereka menjadi tawanan. Yeremia secara pasti mengatakan bahwa perbudakan ini hanya akan berlangsung selama tujuh puluh tahun (Yeremia 29:10). Pada akhir masa perbudakan itu, "Tuhan menggerakkan hati Koresy, raja Persia" (Ezra 1:1). Allah mempunyai suatu rencana untuk Israel, dan mempunyai jadwal yang harus diikuti dan janji Allah melalui Yeremia bahwa perbudakan itu hanya berlangsung selama tujuh puluh tahun akan ditepati. Supaya janji ini dapat dipenuhi, Allah harus menggerakkan hati Koresy untuk melepaskan umat Israel.

Daniel juga mengetahui bahwa akhir dari masa pembuangan sudah dekat semakin dekat dan ia berdoa. Ia mungkin telah menunjukkan kepada Raja Koresy tentang nubuat Nabi Yesaya: "Inilah firman-Ku kepada orang yang Kuurapi, kepada Koresy yang tangan kanannya Kupegang ....... dialah yang akan membangun kota-Ku dan yang akan melepaskan orang-orang-Ku yang ada dalam pembuangan, tanpa bayaran dan tanpa suap, firman Tuhan semesta alam" (Yesaya 45:1,13). Ezra seorang yang suka berdoa, seorang imam, seorang ahli Taurat dan seorang doktor dalam Hukum Taurat. Gaya kehidupannya diterangkan dengan jelas dalam Ezra 7:10.

Enam pasal pertama Kitab Ezra membicarakan tentang sejarah dari kelompok tawanan yang pertama yang kembali ke Yehuda di bawah pimpinan Zerubabel. Di antara pasal enam dan tujuh terdapat periode kira-kira lima puluh delapan sampai enam puluh tahun di mana kita mengenal cerita tentang Ester. Artahsasta dari Kitab Ezra pasal tujuh adalah Ahasyweros dari Kitab Ester. Kitab Ezra pasal empat sampai tujuh merupakan periode yang diceritakan dalam Kitab Daniel pasal lima, sembilan, sepuluh dan sebelas, ayat satu. Kita melihat Daniel sedang berdoa di Babel dan Ezra sedang memuji Allah di Yerusalem.

Komentar